Tembung Andhahan- Indonesia merupakan negara yang memiliki banyak sekali bahasa di dalamnya. Dari berbagai daerah pasti memiliki logat bahasa yang berbeda beda. Oleh karena itu negara Indonesia di cap sebagai negara yang kaya, dari segi banyak hal tentunya yaitu alam, kebudayaan, dan salah satunya bahasa ini.

Salah satu bahasa yang merupakan mata pelajaran di Indonesia adalah bahasa Jawa. Bahasa Jawa memiliki makna yang sangat luas. Apabila sebuah kata Indonesia di terjemahkan dalam bahasa jawa akan memiliki banyak sekali arti yang muncul.

Dalam bahasa Jawa terdapat tembung yang bernama tembung andhahan. Tembung ini memiliki makna dan penjelasan yang mudah di pahami. Tembung merupakan unsur utama penyusun kalimat dalam bahasa Jawa yakni tembung memiliki makna kata dalam bahasa Indonesia. Dalam bahasa Indonesia terdapat satu kalimat biasanya terdiri dari beberapa suku kata sedangkan dalam bahasa Jawa, satu kalimat terdiri dari beberapa tembung sebagai penyusunya.

Tembung andhahan termasuk dalam tembung jawa yang memiliki kesamaan dengan tembung lingga. Tembung andhahan adalah turunan dari tembung lingga yang sudah berimbuhan.

Tentunya pada pembahasan kali ini akan menguak perihal tembung andhahan. Penjelasan di bawah ini berisi tentang pengertian tembung andhahan yaiku, tuladha tembung andhahan, macam macam wuwuh tembung andhahan, dan masih banyak lagi yang lainya.

Untuk mengetahui lebih lajut silahkan simak dan pahami pembahasan di bawah ini. Semoga setelah membaca artikel ini kita semua mendapatkan manfaat baik untuk diri sendiri maupun orang lain.

Tembung Andhahan Yaiku?

tembung andhahan
Prasstyle.com

Tembung andhahan yaiku tembung kang wis owah soko asale utawa tembung linggane (asline) mergo kena wuwuh imbuhan ngarep, tengah, lan mburi.

Tembung andhahan adalah tembung (kata) yang sudah berubah dari kata aslinya karena pada kata dasarnya (lingga) sudah mendapat imbuhan didepan kata, tengah, dan akhiran. Tembung andhahan juga disebut sebagai tembung jadian karena merombak makna dan kata dasar dari tembung lingga.

Jika dalam bahasa Indonesia ada kata dasar maka dalam bahasa Jawa ada tembung lingga. Dan begitu pula jika ada kata imbuhan dalam bahasa Indonesia maka dalam bahasa Jawa ada tembung andhahan.

Tembung andhahan merupakan kata turunan dari tembung lingga. Mengapa demikian karena kata dasar atau kata utama mendapatkan imbuhan sehingga kata utamanya berubah bentuk.

Tuladha Tembung Andhahan:

  • Ampil tembung andhahane ngampil,
  • Babat tembung andhahane mbabat.
  • Cuwil tembung andhahane ceruwil.

Baca Juga: Tembang Gambuh (Pengertian, Watak, & Paugeran)

Macam Macam Imbuhan Tembung Andhahan

tembung andhahan
pinterest.com

Tentunya masih ingat dengan materi sebelumnya yaitu tembung saroja dan tembung lingga. Tembung andhahan ini bersangkutan erat dengan tembung lingga. Pasalnya tembung ini adalah turunan dari lingga yang mendapatkan imbuhan.

Sama halnya dengan tembung tembung lainya, tembung andhahan juga memiliki berbagai macam jenis penjabaran. Jenis jenis ini digunakan untuk memudahkan kita untuk menggolongkan tembung andhahan dengan tembung yang lain.

Berikut adalah Macam Macam Wuwuh Tembung Andhahan:

  1. Wuwuh Ater-ater / Awalan
  2. Wuwuh Seselan / Sisipan
  3. Wuwuh Penambang / Akhiran
  4. Wuwuh Bebarengan / Gabung

Wuwuh Sarono Ater-Ater (Awalan)

Wuwuh ater ater adalah imbuhan tembung andhahan yang terletak di awal kata atau di depan tembung lingga. Tembung andhahan wuwuh ater ater yaiku imbuhan sing panggone ana ing ngarepe tembung asli utawa kiwaning tembung lingga

Ater-ater ini dibagi menjadi tiga bagian, yaitu:

  • Ater-ater hanuswara (awalan asal) berupa : m-, n-, ng-, nya-

Contohnya:

Am + laku = mlaku
Am + baling = mbalang
Am + Pandeng = mandeng
An + tangis = nagis
An + tuku = nuku
An + tandur = nandur
Any + ciwit = nyiwit
Any + sandhing = nyandhing
Ang + gawa = nggawa
Ang + gendhong = nggendhong

  • Ater-ater tripurasa berupa: dak-, ko-, di-

Ater ater Da, Ko, Di ini menggambarkan subjek pelaku yaitu Dak berarti aku, kok berarti kamu, dan di berarti dia.

Contohnya:

Dak + gawa = dakgawa
Dak + pangan = dakpangan
Ko + gawa = kokgawa
Ko + pangan = kokpangan
Di + gawa = digawa
Di + pangan = dipangan

  • Ater-ater liyane

Terdiri atas ater ater ma, ka, ke, sa, pa, pi, pra, kami, kapi, tar dan masih banyak lagi.

Contohnya:

Ma + lumpat = malumpat
Ka + limpe = kalimpe
Ke + sandhung = kesandhung
Sa + gegem = sagegem
Pa + lilah = palilah
Pi + tutur = pitutur
Pra + wira = prawira
Kuma + wani = kumawani
Kami + tuwa = kamituwa
Kapi + lare = kapilare
Tar + waca = tarwaca

Baca Juga: Tembung Camboran Lengkap (Penjelasan dan Contohnya)

Wuwuh Sarono Seselan (Sisipan)

tembung andhahan
pinterest.com

Wuwuh seselan merupakan imbuhan yang terletak ditengah (sisipan) kata atau di tengah tembung lingga. Wuwuh seselan terdiri dari -um, -in, -el, -r.

Berikut Contoh Imbuhan Seselan:

Gantung + um = gumantung
Obong + in = ingobong
Guyu + um = gumuyu
Tangis + in = tinangis
Dewer + el = delewer
Embang + in = ingemban
Serat + in = sinerat
Kuban + el = keluban
Beber + el = bleber
Ayu + um = kumayu
Cuwi + er = cruwil
Titis + er = teritis

Wuwuh Sarono Panambang (Akhiran)

Wuwuh panambang adalah imbuhan tembung andhahan yang terletak di akhir kata atau di depan tembung lingga. Panamban terdiri dari -i, -ake, -e, -ke, -a, -ana, -na, -ku, -mu, lan -en.

Contohnya:

Jupuk + en = Jupuken
Gawa + a = gawaa
Jaluk + ake = Jalukake
Kethok + ke = kethoke
Omah + mu = omahmu
Kandha + i = kandhani
Dudut + na = dudutna
Dudut + ana  = dudutana

Baca Juga: Tembung Entar (Penjelasan dan Contohnya Lengkap)

Wuwuh Sarono Bebarengan (Gabungan)

Wuwuh yang terakhir adalah wuwuh spesial yaitu imbuhan yang kata aslinya terdapat dua imbuhan sekaligus.

Contohnya:

di + Gawa + ake = digawakake
n + Jupuk + i = njupuki
ka+ Liwat + an = kaliwatan
m+ Buwang + i = mbuwangi
ng+ Keplak + i = ngplaki
di + Ombe + i = diombeni
ng + Awit + i = ngawiti
n+ Tutup + i = nutupi
di+ Wales + ake = diwalesake
pa + Pring + an = papringan

Contoh Contoh Tembung Andhahan

pena
pinterest.com

Ater Ater Hanuswara :

  • m + pacul = macul
  • m + pupus = mupus
  • m + weling = meling
  • n + tulis = nulis
  • n + tutup = nutup
  • n + telat = nelat
  • ng + kancing = ngancing
  • ng + kethok = ngethok
  • ny + sambal = nyambal
  • ny + suling = nyuling
  • ny + sikut = nyikut

Ater Ater Tripurusa :

  • dak + dhudhuk = dakdhudhuk
  • dak + jupuk = dakjupuk
  • ko + goreng = kokgoreng
  • ko + tulis = koktulis
  • di + ambung = diambung
  • di + bathin = dibathin

Ater Ater Liyane :

  • a + wujud = awujud
  • a + teges = ateges
  • ke + jepit = kejepit
  • ke + pidhak = kepidhak
  • sa + gelas = sagelas
  • sa + dina = sadina
  • sa + wengi = sawengi
  • pa + etunng = papetung (petung)
  • pa + warta = pawarta
  • pi + wales = piwales
  • pi + wulang = piwulang
  • pra + tandha = pratandha
  • pra + lambang = pralambang
  • pri + bumi = pribumi
  • kuma + lancang = kumalancang
  • kami +tetep = kamitetep
  • tar +tamtu = tartamtu
  • tar +kadhang = tarkadhang

Seselan:

  • um + pinter = puminter (kuminter)
  • um + bagus = bumagus (gumagus)
  • in + tulis = tinulis
  • el + titi = teliti
  • el + kepyur = kelepyur
  • er + kelip = kerelip
  • er + gandhul = gerandhul
  • um + udhun = umudhun
  • um + atur = umatur
  • in + sawang = sinawang
  • in + idhak = inidhak
  • in + antem = inantem

Panambang :

  • gelem + a = gelema
  • pacul +e = pacule
  • lungguh +na = lungguhna
  • kandha +ana = kandhaana ( kandhanana)
  • kanca + ana = kancaana (kancanana)
  • kandha + i = kandhani
  • jupuk + ake = jupukake   
  • teka + ne = tekane·    
  • jaluk + ane = jalukane
  • kethok + ke = kethokke     
  • dudut + a = duduta        
  • gawa + na = gawakna
  • weneh + ana = wenehana       
  • lepeh + en = lepehen
  • buku + ku = bukuku
  • klambi + mu = klambimu·      
  • omah + e = omahe

Contoh Owah Owahane Tembung Lingga Dadi Tembung Andhahan

aksara jawa
No. Tembung LinggaTembung AndhahanAter AnterSeselanPanambang
1SilihNyilihDisilihSinilihSilihan
2GawaNggawaKokgawaGinawaGawakna
3GambarNggambarDakgambarGinambarGambaran
4TulisNulisDitulisTinulisTulisan
5SapuNyapuDisapuSinapuSapunana
6TandurNandurDaktandurTinandurTanduran
7PanganManganDipanganPanganan
8KirimNgirimKokkirimKiriman
9CicilNyicilDicicilCicilanan
10TukuNukuKoktukuTinukuTukunana
11OmbeNgombeDiombeOmbenana
12UncalNguncalDakuncalTinuncalUncalan
13UyuhNguyuhDiuyuhUyuhono
14CekelNyekelKokcekelCekelen
15SokNyokDisokTinusokSoken

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You May Also Like
contoh teks berita
Read More

Contoh Teks Editorial

Contoh Teks Editorial- Banyak sekali di jumpai dalam berbagai karya tulis istilah istilah asing yang sangat jarang kita…

Contoh Teks Pidato

Contoh Teks Pidato- Salah satu media untuk menyampaikan aspirasi selain dalam bentuk tulisan dan gambar, manusia juga dapat…
Read More

Jenis-Jenis Batuan

Jenis-Jenis Batuan di Indonesia sangat beragam di karenakan Batu adalah benda yang termasuk unsur lapisan bumi yeng terbentuk…
kerajinan dari limbah organik
Read More

Kerajinan dari Limbah Organik

Kerajinan dari Limbah Organik—Limbah adalah sisa proses produksi berupa bahan yang tidak atau belum memiliki nilai ekonomis atau…